My photo
Rawang, Malaysia
“Travel helps reset your current path for a bit, reminds you that life is bigger than what you've been seeing everyday, and makes your problems small compared to it."

Friday, April 29, 2011

Tanah Haram (3)

2 April 2011
Hari ini hari berziarah. Kami akan dibawa ke beberapa tempat bersejarah yang biasa dikunjungi jemaah haji dan umrah di Madinah.

Masjid Quba'
Destinasi pertama kami ialah Masjid Quba'. Masjid Quba' merupakan masjid pertama yang didirikan di dalam sejarah Islam dan sebagaimana firman Allah;
"Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar taqwa (masjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu solat di dalamnya. Di dalamnya masjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih." (At-Taubah: 108)
Salah satu keistimewaan bersolat di dalam masjid ini adalah seperti sabda Nabi saw;
"Barangsiapa mengambil wudu’ dirumahnya, dengan sebaik-baik wudu’, dan pergi ke Masjid Quba’ untuk bersolat, maka pahalanya seperti pahala umrah". (Riwayat Ahmad, Ibnu Majah, An-Nasaie dan Al-Hakim)



Jabal Uhud
Keutamaan Jabal Uhud iaitu Anas RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW memandang Uhud sambil berkata : 
“Sesungguhnya Uhud adalah gunung yang mencintai kita dan kita pun mencintainya” (Sahih Muslim). 
Di sinilah terjadinya perang Uhud di mana terdapat banyak pengajaran yang boleh diambil daripadanya. Ramai para sahabat Rasulullah saw mati syahid dalam peperangan ini termasuk bapa saudara baginda, Hamzah asSayyid asSyuhada. Terdapat juga makam para syuhada' di sini di mana menziarahinya adalah sunat. 

Di sebelah selatan makam syuhada', terdapat sebuah bukit merah yang dinamakan Jabal Rumat. Di sanalah 50 orang pemanah (rumat) diamanahkan Baginda saw untuk tetap berada di sepanjang peperangan. 

Berlatar belakangkan makam 28 orang para syuhada' perang Uhud.


Jabal Maghnatis
Jabal Maghnatis atau Bukit Magnet merupakan salah satu tarikan yang terbaru. Namun, tiada sejarah atau sirah dikaitkan dengan bukit ini. Tempat ini adalah di mana kereta akan ditarik semula ke Madinah walaupun enjinnya ditutup. Apabila sampai ke kawasan ini, kereta akan bergerak sendiri untuk balik ke Madinah. Kekuatan tarikan ini hingga, kelajuan bas atau kereta akan bergerak hingga melebihi 120 km/ jam. Tetapi tiada demonstrasi daripada pemandu bas kami.


Antara pemandangan di Jabal Maghnatis

Masjid Qiblatain
Dinamakan Masjid Qiblatain (dua kiblat) adalah apabila kiblat masjid ini pada awalnya menghadap Baitul Maqdis di Jerusalem, Palestina, tetapi bertukar arah ke Masjidil Haram setelah turunnya wahyu mengenai pertukaran tersebut.

Sayangnya kami hanya melewatinya dan tidak berhenti untuk berziarah ke masjid ini. Kata Pak Ustad Rafiq, "Pahala solat di sini sama saja dengan masjid biasa yang lain...." Baiklah pak ustad..


Masjid Qiblatain dari dalam bas.

Raudhah
Jemaah lain di dalam rombongan aku sudah pun ke Raudhah malam semalam. Kami terus pulang ke hotel atas sebab-sebab kesihatan wan. Dan oleh kerana malam ini adalah malam terakhir kami di Madinah, kami memutuskan untuk membawa wan sendiri ke Raudhah menaiki wheelcha.

Raudhah merupakan satu tempat di dalam Masjid Nabawi yang dibatasi dengan tiang-tiang putih. Ia dianggap sebagai satu tempat istimewa yang mulia, di mana pernah disifatkan oleh nabi sebagai sebuah kebun di antara kebun-kebun syurga. Yang membezakan Raudhah dengan bahagian masjid yang lain ialah warna karpet yang digunakan. Karpet di dalam Masjid Nabawi berwarna merah, manakala karpet kawasan Raudhah berwarna hijau. Di sini adalah tempat mustajab untuk berdoa.

Usai solat isya', aku dan Idahnor perlahan-lahan menolak wheelcha wan ke depan. Para 'mak guard' mula mengumpulkan jemaah mengikut bahasa ibunda masing-masing. Kami pergi ke kumpulan Bahasa Indonesia, tetapi diarahkan 'mak guard' untuk ke kumpulan wheelcha di hujung sekali. masing-masing menunggu dengan debaran. Kami takkan tahu pintu mana yang akan dibuka untuk ke Raudhah. 

Setengah jam menunggu, tiba-tiba pintu dibuka. Berpusu-pusu manusia masuk ke dalam. Tetapi kami kumpulan wheelcha masih belum diberi arahan untuk masuk. Seketika kemudian, ketika manusia yang berjalan biasa sudah semakin reda di pintu masuk, kami dibenarkan untuk masuk. Ada lebih kurang 30 wheelcha semuanya. Dan keadaan ketika itu seolah-olah kami masuk perlumbaan "lumba wheelcha". Masing-masing menolak dengan laju dan agak berebut. Entah berapa wheelcha melanggar kaki kami. Entah berapa kaki kami langgar dengan wheelcha wan. Kesabaran yang amat tinggi sangat-sangat diperlukan, apatah lagi bila bahasa menjadi halangan untuk berkomunikasi.

Alhamdulillah, oleh kerana kami menolak wheelcha, ada laluan short cut untuk kami. Dan ada ruang khas di Raudhah untuk golongan yang menaiki wheelcha. Setelah lama berbaris, kami menolak wan betul-betul di atas karpet hijau. Tetapi oleh kerana hanya seorang sahaja dibenarkan meneman, aku terus ke arah orang ramai yang berjalan. Idahor menemani wan.

Terlalu banyak yang berlaku dalam masa 10 minit di sana. Dipendekkan cerita, kami bertiga berjaya bersolat sunat di Raudhah. Alhamdulillah, diberi ruang dan dipermudahkan di celah-celah manusia yang bertolak-tolakkan, berebutkan keampunan dan rahmat Allah swt.

Cerita wan kemudiannya, dek kerana terlalu gembira pertama kali dapat solat sunat di Raudhah dalam masa 7 kali pemergiannya ke Tanah Haram ini, sampaikan tak tahu nak solat apa..

"Wan asyik sebut usolli...usolli..usolli fardhan..usolli sunnatan..ya Allah, aku nak solat apa ni...banyak kali wan ulang, ulang..Barulah dapat solat," wan aku bercerita.

Semoga semua doa-doa kami yang baik dan bermanfaat akan diterima dan dimakbulkan oleh Allah swt. Amin.

...
Nota kaki:
Balik daripada Raudhah, Naim dah tunggu kat hotel sebab nak pulangkan beg yang aku isi maggi-maggi dia semalam. Seriously, kitorang lapar gila time tu dan rezeki kami bila Naim belikan aka belanja Nasi Mandy ayam. Dia nak beli kambing sebenarnya, tapi orang kedai tersalah bagi. Tak kisahlah, yang penting nasi mandy lazat gila! :)


Bersambung lagi...

Tuesday, April 26, 2011

Tanah Haram (2)

1 April 2011
Bas mula meluncur laju menghala ke Madinah lebih kurang jam 1 pagi waktu Arab Saudi. Muttawif yang dilantik Harmony Excellence Travel & Tour, Pak Ustad Rofiq turut serta bersama kami. Kesemua 17 jemaah tidur lena dek kepenatan yang teramat ketika menunggu bagasi di Lapangan Terbang Jeddah. 

Di separuh perjalanan, kami berhenti di R&R untuk makan malam. Hairannya, pihak agensi tidak menyediakan makan malam untuk kami tetapi kami perlu membelinya sendiri. Tercangak-cangak sekejap aku dan Idahnor di kedai makan tu. Ternampak beberapa makcik rombongan kami sudah pun mendapat makanan. 

"Makcik ambil kat mana makanan ni?" tanya kami. "Ada kat luar sana tu diorang sediakan.." selamba makcik-makcik tu jawab..

Aku pandang Idahnor. Dalam hati aku, kalau memang dapat makanan, kenapa ustazah atau pak ustad tak cakap apa-apa? Kenapa dorang sendiri beli makanan? Akhirnya, berbekalkan ilmu Bahasa Arab Tinggi yang aku belajar kat sekolah dulu (eceh..), kami pun mengorder makanan.

"Syeikh, arruz wa dajaj. Err, syai sekali..." sambil tunjuk satu jari. (ceh, budak tadika pun belajar perkataan-perkataan tu).

Nasi tu banyak, maka makanlah kami kongsi bertiga dengan agak gelojoh dek kelaparan yang teramat sangat. Masa kami tengah lepak-lepak tunggu semua orang habis makan, ada seorang muttawif agensi lain menunggu tersengih-sengih berhampiran kami. 

"Ya buk, kalau udah selesai dipersilakan naik ke bas..."kata muttawif tersebut.

"Eh, tapi kami agensi lain pak..Tak sama..." jawab makcik-makcik tu..

Okay, kalo korang tak perasan, biar aku cerita. Nasi-nasi yang beberapa makcik tu ambil rupanya nasi dari agensi lain. Sebab tu pak muttawif ni ingat makcik-makcik ni dalam rombongan dia, sebab dorang ambil nasi kat dia. Aku tak hairan pun makcik-makcik ni tersilap, sebab dari KLIA lagi kami diberitahu akan dapat makanan. Tapi lain pulak yang jadi. Bukan sahaja tak dapat makan, kena pulak beli sendiri. Pandai-pandai la deal dengan tokey kedai nak makan apa. Nasib jugak dorg ni pandai cakap melayu sikit-sikit.
...

Kami sampai di madinah kira-kira jam 6 pagi waktu Arab Saudi. Terus check in dan sarapan. Subuh kami di salah sebuah R&R tadi. Oh yek, nasihat aku kalau korang suka pergi tandas, sila buang air siap-siap di airport atau tahan je sampai kat Madinah. Sebab tandas R&R dia, Tuhan je yang tahu. Memang langsung tak nampak ciri-ciri annazofatu minal iman.
...

Durat al-Fayroz Hotel. Hotel kami sepanjang 3 hari berada di Madinah. Depan hotel kami ialah Hilton Hotel, juga terdapat Ben Dawood di situ. Di sebalik Hilton, terletaknya Masjid Nabawi yang dirindui. Sepanjang hari ini, kami dibenarkan membuat aktiviti sendiri.

pemandangan dari bilik hotel

Ziarah kami akan bermula esok hari. Disebabkan hari ni hari Jumaat, pak ustad Rofiq tak menggalakkan kami solat jumaat di masjid. Dan sebagai remaja berdarah muda yang degil, aku dan Idahnor mula menapak ke masjid setengah jam sebelum azan. Wan pula duduk di bilik hotel, solat zohor di sana.

Suasana menarik di masjid. Ramai antara mereka berlumba-lumba untuk bersedekah makanan. Kami hanya duduk di luar, maka lebih banyak ragam manusia dapat dilihat. Di belakang kami, 3 beradik membawa manisan dan beberapa botol air sejuk diletakkan di atas wheelcha. Sebelum solat, si kakak menuangkan air sejuk ke dalam cawan, manakala si adik kecil mengagihkan kepada jemaah di sekeliling. Tanpa mengira bangsa mahupun usia.  Dan selepas solat pula, manisan diagih-agihkan. Jujur sahaja muka si kecil menghulurkan manisan pada setiap tangan yang menadah. Jujur juga aku katakan itulah antara pemandangan terbaik yang aku saksikan di sana.

Tips untuk jemaah yang mahu ke sana; bawalah biskut-biskut atau gula-gula dari Malaysia. Agihkan kepada kanak-kanak juga kawan-kawan baru anda yang duduk di sebelah anda di dalam masjid. Kegembiraan dan kegirangan mereka adalah sesuatu yang sangat manis untuk dikenang. Manalah tahu, ada antara mereka mungkin bakal mak mentua anda :P.


Bersambung...

Monday, April 25, 2011

Tanah Haram (1)

Flight kami dijadualkan bertolak pada 4 April. Bermaksud aku ada kira-kira tiga minggu lagi untuk membayar baki pakej sebanyak...err, riban-riban gak la. Mana aku nak cari duit banyak-banyak tu? Aku cuma keje part time je ngn lecturer. Dapat elaun ada la lekat celah gigi. Dalam ramai-ramai yang pergi, aku sorang je yang masih belum bayar sepenuhnya. Ustazah Ramlah dah cukup bermurah hati nak bagi aku extra time. Cuma masalah aku bukanlah masa, tetapi wang. 

Takpe, insya Allah kalau dah memang saatnya aku jadi tetamuNya, ada lah rezeki untuk aku. Sebab memang setiap hari aku dah terbayang-bayang kaabah. Usaha jelah, mana tahu ada orang kaya yang dah tak tahu nak letak duit kat mana bermurah hati sponsor aku...haha. Tak tipu, aku memang selalu bayang macam tu.
...

Minggu tu kami balik kampung. Aku memang tak bukak mulut, tapi rupanya dorang bercerita pasal aku nak pergi umrah dengan wan (nenek belah mak) dan Idahnor (sepupu). Dua hari je kat kampung. Hari kedua, ayah pergi pekan beli barang dapur. Bila balik, bukan barang dapur je yang ada tapi duit skali. Rupa-rupanya opah (nenek belah ayah) suruh ayah keluarkan duit dia dan bagi pada aku. Serius, sepanjang perjalanan balik rumah aku senyum sembunyi-sembunyi!! Terima kasih opah!! (ya, sebagai cucu yang baik, aku akan bayar balik duit opah..korang jangan risau!).
...

Aku bayar pada Ustazah Ramlah betul-betul dua minggu sebelum tarikh dijangka bertolak. Isnin tu, 28 Mac tiba-tiba mak telefon kat tempat kerja, lebih kurang lepas zohor. 

"Along, ustazah baru call. Flight korang tukar tarikh!" nada mak aku suspen. Aku lagi la suspen. Aih, main tukar-tukar tarikh pulak?

"Tukar tarikh, makin awal ke makin lambat?" tanya aku. "Makin awal," mak aku jawab pendek. "Awal bila mak?" aku tanya lagi. Dalam hati, dup dap tak hengat!~

"Awal Khamis ni! Flight tengahari, pagi-pagi da kena bertolak ke sana. Bagitau Idahnor sekali tau!," jawab mak aku.

Jaw dropped.

Ok, memang lawak. Aku langsung tak pack barang apa pun lagi. Duit gaji last belum dapat lagi. Barang-barang Naim Chicuqe (kawan sekolah belajar di Madinah) pesan satu pun tak beli lagi. Barang-barang aku lagi lah kan..Dan aku ada dua hari je lagi tuk buat semua di atas, di mana siang harinya aku bekerja. Lalalalala~

31 Mac 2011

Akhirnya setelah kelam kibut beli barang dan kemas bag malam tadi, tepat jam 10 pagi aku dan keluarga dah terpacak kat KLIA. Aku cuma bawak satu beg roda Swiss Polo merah 20". Percaya atau tak, separuh daripada beg tu penuh dengan maggi pesanan Naim Chicuqe. Ahhahaha~

Wan aku tak berapa sihat. Maka, kami angkut sekali wheelcha dari rumah. Itu antara sebab aku bawak satu beg je. Alhamdulillah jugak la kami pergi bertiga. Kalo tak, mana nak sorong wheelcha lagi, mana nak angkut beg-beg lagi nanti. 

Idahnor, wan, pak uda
...

Kami bertolak ke Jeddah dari KLIA menaiki pesawat MAS MH150. Bertolak lebih kurang pukul 3.30 petang dan sampai sana lebih kurang 6.30 petang waktu Saudi Arabia (atau 11.30 malam waktu Malaysia). Tak banyak bunyi, makanan dalam MAS memang heaven! Aku sangat berpuas hati dan dapat tidur dengan lena walaupun kerusi dia keras semacam. Biasalah, kelas ekonomi.

Beef steak terbaik. Lembut dan juicy.

Aiskrim!!

Beef stew untuk makan malam

Sesampainya kami kat sana, kami terus di bawa ke airport haji. Setelah lama berbaris untuk pemeriksaan imigresen, kami bersedia untuk mengambil beg. Yang seronoknya, beg-beg dari Malaysia masih belum kelihatan. Boleh dikatakan hanya 1/4 sahaja bagasi dari pesawat MAS muncul ketika itu. 

Sejam. 

Dua jam.. 

Tiga jam... 

Kami dah makin letih. Perut berbunyi-bunyi. Wan kami dah 'parking' dengan wheelcha kat satu sudut sementara aku dan Idahnor ke hulu ke hilir mencari beg setiap kali laluan beg bergerak. Rancangan asalnya adalah supaya kami dapat bersolat subuh di Masjid Nabawi, Madinah. Tapi dalam keadaan macamni, memang tak sempat. 


Sabar menanti beg-beg penerbangan MH150
Enam jam...... 

Kesabaran itu janganlah sekali-kali disalah tafsir. Seorang wakil jemaah dari Tabung Haji tak silap mengumpulkan kesemua penumpang MAS dan memanggil wakil setiap travel agency. Perbincangan adalah berkisar samada nak keluar makan dahulu di luar (kebanyakan wakil travel agency dah menunggu dengan makanan di luar airport) atau terus menunggu. Aduan telah dibuat, tetapi kami seperti dianaktirikan. 

Meeting para wakil travel agency

Akhirnya, saat semua jemaah hampir keluar dari lapangan terbang tanpa mengambil beg masing-masing, dua orang wakil MAS sampai. Selepas scene beberapa minit, akhirnya beg kami keluar. Apa yang terjadi? Takde apa-apa pun. Wakil MAS menerangkan pemandu bagasi tidak sengaja membawa semua beg-beg kami terus ke dalam stor kargo. Ya, kami semua sangat senang hati dengan penerangan beliau dan mengucapkan ribuan terima kasih atas tindakan beliau menolong kami selepas enam jam kami melepak di ruangan mengambil bagasi sambil melihat jemaah dari negara-negara lain mengambil beg mereka dengan mudah dan gembira.



Saturday, April 23, 2011

The Great Escape

Aku tidak pernah mengetahui konsep 'the Great Escape' kecuali lagu The Great Escape nyanyian Boys Like Girl. Lagu tu menyanyi-nyanyi dalam kepala aku untuk beberapa lama sejak kali pertama aku mendengarnya. Sehinggalah tahun lepas bilamana seorang rakan baik aku -juga merupakan musuh ketat aku-merasakan dirinya tidak layak didampingi sesiapa dan memuntahkan idea ni. Asas ideanya adalah pergi ke sesuatu tempat, on the other side of the world, tak mengenali mahupun dikenali sesiapa dan.........................vanish!!

Saat itu sudah tentu sebagai rakan yang baik aku menghalang niatnya, menasihatinya dengan penuh kasih sayang seorang rakan, meyakinkan dia bahawa setiap manusia itu bernilai dan layak mendampingi dan didampingi. Dan selebihnya, aku merasakan ia adalah idea bodoh seorang yang putus asa dan kecewa terhadap diri sendiri, tak mahu berdiri takut memandang realiti. 

Dan takdir memainkan peranan.

Beberapa bulan selepas idea gila ni dibentangkan, sesuatu berlaku. Berlaku dalam hidup aku yang mana merubah terus pandangan aku terhadap kehidupan, dunia, cinta dan lelaki. Ayat tak boleh belah. Okay-okay...aku ngaku jela, aku putus cinta. So pathetic, I know. Dan idea tuk melarikan diri nih tiba-tiba meresap terus ke segenap otak aku saat itu. "Ya, mari buat the great escape versi syahidah adnan!!" berbisik-bisik hati aku setiap hari dan melupakan terus pandangan pertama aku terhadap idea ni.

Maka ini yang aku lakukan:
  1. Pasang niat 
  2. Berdoa
  3. Berusaha sedaya mungkin supaya pelan aku berjaya

Macam senang je nak buat kan? Sebenarnya tak senang sangat. Terutama yang no 3 tu. Sebab aku memang tak berduit, tak bekerjaya, malahan masih belum habis belajar pada saat itu. Lebih teruk lagi, aku extend satu semester disebabkan hal nih. Cuma mungkin memang rezeki aku.

Kerana tujuh bulan lepas tu, aku berjaya. I did my own Great Escape. Menghilangkan diri dari dunia dengan tiba-tiba tanpa pengetahuan sesiapa kecuali keluarga terdekat dan tujuh orang kawan bertuah. Tak lama pun sebenarnya, cuma dua minggu (31 Mac hingga 13 April). Dan tak perlu tanya apa yang berlaku bila aku pulang. Semestinya dimarahi kawan-kawan lain atas pertapaan yang sangat tiba-tiba itu.

Ke mana aku menghilang? Alhamdulillah, di saat aku masih berduka cita atas apa yang berlaku, aku dipanggil Allah untuk menjadi tetamuNya. Menunaikan ibadah umrah dan melakukan aktiviti ziarah. Semestinya, tiada yang dapat menggantikan ketenangan yang aku perolehi saat berada di sana. Mengadu terus kepada Yang Maha Mengasihi, lagi Maha Mendengar. Betapa, aku benar-benar mahu bangkit dari kekecewaan yang tak bertempat itu. 

Dan aku masih merindui saat-saat aku berada di sana.


suatu petang selepas asar

Rahsianya? Bersangka baiklah dengan Allah, dan berdoalah kepadaNya. Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kamu.
Diriwayatkan dalam kitab at-Tirmidzi daripada Ubadah bin Ash-Shamit R.A, bahawa Rasulullah SAW bersabda, 
 "Tidaklah seorang Muslim di muka bumi ini yang berdoa kepada Allah dengan sebuah doa melainkan Allah pasti memakbulkan permintaannya, atau Allah menyingkirkan keburukan darinya (sebagai gantinya) dengan sebesar permintaan (dari segi kualiti dan kuantiti), selama dia tidak berdoa untuk suatu perbuatan dosa atau minta untuk memutuskan silaturrahim.' Maka seorang lelaki dari sesuatu kaum berkata, 'Kalau begitu kami akan memperbanyak (doa)'. Nabi menjawab, 'Allah (memiliki pemberian) lebih banyak (daripada permintaanmu)'. "

Bukankah hidup ini sangat indah?

Aku anak manja?

Tujuh beradik. Dan aku ialah anak sulung. Sudah hampir 25 tahun aku bernafas di atas muka bumi ini. 

Tipikal anak sulung, mereka bersikap dan berfikiran lebih dewasa. Selalunya memiliki daya analisa yang lebih kuat memandangkan mereka selalunya menjadi tonggak/harapan keluarga. Mereka juga selalunya mempunyai ciri-ciri pemimpin apabila dari kecil dipupuk untuk menjaga  dan mengambil berat hal adik-adik yang lain.
Ishraaq Iqbal, si bongsu

Adik Ishraaq, si bongsu yang baru berumur sembilan tahun. Anak bongsu, dia lah yang paling manja dan mengada-mengada sekali dalam rumah ini. Yang paling jarang kena marah, dan yang paling banyak dapat hadiah. 


Ok, mari buat kira-kira. 

25 tahun aku duduk dengan mak dan ayah. 25 tahun juga aku berkongsi segala cerita dan masalah dengan mereka, juga mendengar dan merasai masalah mereka. Adik pula, baru sembilan tahun menjadi si manja dalam rumah. Maka siapakah yang paling manja sekali?








Ya, aku memang suka matematik. Dan ya, aku anak manja.

ㅋㅋㅋ

Daisypath Friendship tickers
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...